Skip to main content

Hikmah bukan amarah

“Ketika kami berada di masjid bersama Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam, tiba-tiba datang seorang Arab Badwi lalu berdiri untuk kencing di masjid. Para sahabat Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam mengertaknya, tetapi Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda, “Janganlah kamu memutuskannya, biarkan dia selesai kencing terlebih dahulu.” Maka mereka (para sahabat) membiarkan orang tersebut sehingga dia selesai kencing. Setelah itu, Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam pun menasihatinya, “Sesungguhnya masjid ini tidak boleh digunakan untuk kencing dan kekotoran, masjid adalah tempat untuk zikir, solat, dan membaca al-Qur’an.” Atau sebagaimana sabda Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam yang sesuai. Setelah itu, Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam memerintahkan seseorang untuk mengambil satu baldi air dan menyiramnya.” (Hadis Riwayat Muslim, 2/133, no. 429)

[pengajaran] Hadis ini menunjukkan akhlak dan kebijaksanaan Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam dalam menangani orang yang jahil. Iaitu dengan cara lemah-lembut dan tidak berlaku kasar. Walaupun kencing di masjid adalah suatu kesalahan dan termasuk perbuatan membuat kekotoran di masjid, tetapi Rasulullah tidak segera memarahi pelakunya atas beberapa kemaslahatan dan sebab-sebab tertentu. Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam menasihati dan menunjukkan contoh yang tepat kepada para sahabatnya dalam menghadapi karenah orang-orang jahil.

*     *     *     *     *

Membelek sirah nabawi ini, pelbagai mutiara pengajaran dan tauladan mampu kita kutip sebagai cerminan diri serta bekalan kehidupan dihari muka. Sungguh indah akhlak junjungan Nabi kita, Muhammad SAW. Melihat arab badwi yang kencing didalam masjid Nabi, Baginda tidak cepat melatah dan menghukum. Sebaliknya Baginda dengan lemah lembut bertanya dan menerangkan akan hal yang sebenar.


Imej dari google

Lain ceritanya dengan sahabat yang lain yang sangat marah dengan tindakan arab badwi tersebut. Bukan bermaksud ingin memperkecilkan sahabat, namun inilah aturan Allah mengcorak kisah inj agar manusia dikemudian hari mampu mengambil pengajaran dari tindakan mereka itu. Rasulullah melarang sahabat daripada menghukum arab badwi tersebut, sebaliknya Baginda menerangkan dengan penuh berhikmah bahawa tempat ini adalah masjid, tempat untuk beribadah. Nasihat dan bertanya, bukan untuk terus menghukum. Bukan sengaja arab badwi itu membuang air didalam kawasan masjid, tetapi kerana ketidaktahuannya.

Begitulah dalam kehidupan kita dalam masyarakat yang berbilang bukan sahaja agama dan bangsa, tetapi kefahaman terhadap islam itu sendiri. Melihat sesuatu perkara yang aneh dan bertentangan dengan nilai islam, jangan kita cepat melatah dan menghukum seseorang itu dengan nafsu amarah kita. Boleh jadi kerana mereka tidak tahu serta arif terhadap agama atau waqi' setempat yang agak sensitif terhadap sesuatu isu.

Ingatkah kita bahawa ada peristiwa yang telah menggemparkan kita suatu ketika dahulu dimana ada seorang mak cik berbangsa cina telah memakai baju bercorakkan ayat al-Quran? Peristiwa ini telah membuka mata aku untuk bersikap menyelidik dahulu daripada terus menghukum. Banyak media terutamanya media sosial yang terus menghentam mak cik tersebut. Dimanakah akhlak kita sebagai seorang muslim? Boleh jadi mak cik tersebut tidak tahu akan perkara itu adalah salah. Boleh jadi juga mak cik tersebut menganggap dengan perbuatan demikian boleh membanggakan umat islam. Tetapi pada hakikatnya perkara itu adalah salah.

Tugas kita sebagai duta dan ikon islam yang selama ini asyik melaungkan inginkan negara islam, hukum hudud dan sebagainya. haruslah memainkan peranan bagi menyelidik terlebih dahulu dan memberi penjelasan yang sewajarnya, bukan terus menghukum, memaki, memarah serta mengajak masyarakat mengeji perkara tersebut. Islam mengajar kita untuk bertindak dengan betul dan berhikmah.

Imej dari google

Ingat, bertindaklah dengan hikmah dan waras dalam setiap perkara terutamanya dalam berdakwah. Kerana perbuatan kita itu sentiasa diperhatikan kerana 'dakwah bil hal' adalah metod dakwah yang sangat berkesan. 

Hikmah bukan amarah.



Comments

Popular posts from this blog

teks syarahan: kemantapan akidah melahirkan modal insan cemerlang

Bismillahirrahmanirrahim… ( Selawat ) Ribuan terima kasih saudara/saudari pengerusi majlis. Barisan panel hakim yang sentiasa tegak berpaksikan kebenaran, Serta muslimin dan muslimat yang dirahmati Allah sekalian. Assalamualaikum wrb
Kemantapan akidah melahirkan modal insan cemerlang, wahana hebat, tajuk syarahan saya pada hari ini. Sebelum kata demi kata disusun rapi, sebelum ayat demi ayat dilontarkan, izinkan saya melakukan sedikit pendefinisian tajuk ideologi saya ini. Kemantapan boleh diistilahkan sebagai keadaan yang mantap atau stabil. Manakala akidah beerti kepercayaan dan keyakinan yang betul serta sahih yang bertapak di dasar hati tentang Allah dan Rasul. Seterusnya istilah melahirkan boleh ditafsir sebagai mengadakan atau mewujudkan. Frasa modal insan membawa erti modal yang ada pada seseorang insan, seperti ilmu pengetahuan, dan kekuatan mental, fizikal serta rohani. manakala Cemerlang pula menurut kamus dewan membawa maksud menyerlah atau menonjol. Konklusinya, kemantapan akida…

esei: negeri bersih, rakyat sihat

Hadis baginda Rasulullah s.a.w. bermaksud, amat jelas kepada kita semua. Ia secara langsung menekankan tentang peri pentingnya kebersihan itu dalam kehidupan seorang muslim dengan meletakannya sebagai sebahagian daripada imannya. (riwayat Ahmad, Muslim, al-Tirmidhi dan Ibn Majah)
Potongan hadis di atas jelas menggambarkan bahawa agama Islam amat menekankan aspek kebersihan. Malah, semua agama di dunia ini juga amat menekankan aspek kebersihan dalam kehidupan beragama. Ini jelas menunjukkan bahawa kebersihan amat penting dalam kehidupan seharian kerana kebersihan merupakan pemangkin kepada kesihatan manusia. Bertunjangkan kepada perkara tersebut, langkah sederap telah diambil oleh pihak Kerajaan Negeri Terengganu bagi memastikan semua rakyat di negeri bertuah ini sihat disamping persekitarannya yang bersih. Negeri Bersih Rakyat Sihat. Menyelusuri bait kata “Negeri Bersih, Rakyat Sihat” pelbagai perspektif mahupun lontaran idea dapat kita berikan. Hasrat murni pihak kerjaan negeri dibawa…

Pelukis Jalanan

Tajuk:Pelukis Jalanan
Penulis:Teme Abdullah
Penerbit: IMAN Publications
Genre: Perkongsian Pengalaman, travelog serta motivasi.

Sinopsis dari buku:

Kisah si pelukis jalanan.
-Dapat biasiswa ke luar negara
-Terkandas di A-Level
-Sambung belajar di UK dengan biaya sendiri
-Kerja di fast food restaurant untuk servive
-Bank account balance = 0.00
-Ditikam belakang oleh rakan sekelas
-Sebulan makan nasi+telur+garam
-Mula melukis di jalanan
-Lukisan mula menempah nama di Instagram
-Dikenali sebagai Teme, si Pelukis Jalanan

***
"Jika diberi peluang berpatah balik masa, perbetulkan semuanya, mengelak kegagalan berlaku, dan hidup dengan selesa, aku akan memilih untuk tidak lakukannya. Kerana pengalaman inilah anugerah bernilai Allah kepada aku." -Teme Abdullah

Ulasan:

Teme. Apakah itu? Nama yang pada mulanya amat janggal bagi aku namun setelah membelek mukabuku (facebook) milik beliau, aku kagum dengan lukisan-lukisan beliau. Unik dan cantik. Ketika di Mosko lagi aku menyimpan hasrat untuk mendapatkan …