Skip to main content

Posts

Showing posts from January, 2017

Bekalan Hati Sang Murabbi

"Abang, saya tak pandai cakap macam mana nak mengendalikan usrah?"
"Akak, Aimi rasa tak yakin dan tak bersedia lagi nak jadi akak naqibah ni"
Sepanjang seusia setahun jagung aku dalam gerabak dakwah dan tarbiyah ini, itulah antara dialog yang mungkin pernah aku ungkapkan dulu serta asyik diulangi pada generasi yang berikutnya. Boleh jadi itu skrip lama yang sentiasa diulang tayang oleh mereka yang terbabit dalam 'geng usrah' ini terhadap abang naqib atau akak naqibah mereka bagi mengelat diri dari menjadi mata rantai penyambung dakwah. Aku berfikir sejenak, entah mengapa dialog itu aku gunakan sedangkan aku mengetahui bahawa semua manusia tidak sempurna dan aku dapat rasakan melalui medan itulah aku mampu mempertingkatkan diri menjadi lebih baik. Allahu. Nasib baik hidayah Allah itu tidak hilang dengan alasan menggunung aku itu, alhamdulillah.
Duhai diriku dan insan diluar sana, ketahuilah untuk menjadi naqib mahupun naqibah itu tidak perlu menunggu untuk anda…

Dimana ‘kerana Allah’ itu?

**artikel ini ditulis oleh saya untuk blog AZAM Russia


*****


“Ok, hari ni siapa mahu berkongsi rasa tentang ayat-ayat yang telah kita tilawah sebentar tadi?” ungkap murabbiku setelah selesai membaca terjemahan ayat al-Quran surah al-An’am bermula ayat 152 sehingga 165.
Itu adalah rutin mingguan kami, bahkan sesi yang akan sentiasa dirindui dan dinantikan oleh kami semua. Duduk sebentar dan beriman sejenak. Pada ‘bulatangembira’ (baca: usrah) inilah kami berukhuwah sampai diabetes mellitus, bermuhasabah sampai menjentik hati sanubari dan saling menasihati tanda cinta akan saudaranya.
Krikkk...krikk…. Entah mana datang bunyi cengkerik ditengah kota Metropolitan Mosko ini. Hairan.
Seperti biasa, semuanya diam, tersipu malu untuk mengeluarkan mutiara kata dari jiwa mereka termasuk juga aku. Masing-masing khusyuk melihat mushaf al-Quran walaupun pada hakikatnya tunduk kerana tidak mahu dipanggil oleh si murabbi. Kadang kala saling bertentang mata sesama ahli usrah dan hanya mampu tersenyum. Sua…

Jaulah Mencari Erti Hidup Hamba Yang BerTuhan

Diufuk langit ku lihat kebesaran-Mu
Melukis indah buat tatapan si perindu,
Jalur lurus bermandi cahaya merah
Tiada kata tiada bicara madah
Keagungan itu Engkau persembah
Agar jiwa kerdil ini kenal erti pasrah
Pasrah bukan erti menyerah
Namun untuk terus bangkit gagah.

Duhai Tuhan pemilik langit nan indah
Dengarlah rintihan hati yang gundah
Hanya kepada-Mu doa ku persembah
Agar Engkau ubati jiwa yang resah
Meniup semula ruh dan hamasah
Untuk terus menapaki jalan dakwah
Agar bersama menuju istiqamah jannah
Walau ranjau duri datang menyengah
Tidak jatuh tidak patah tidak lemah
Tangkas bangkit melangkah gagah
Bak mujahid memburu syahadah.

Duhai Tuhan pemilik langit nan indah,
Musafir ini mencari erti hidup
Sebagai hamba yang berTuhan
Sebagai hamba yang sering terleka,
Aku damba jaulah mengenal-Mu
Aku damba jaulah musafir hati
Mengenal diri mengenal Tuhan
Mencari hati yang mati
Mencari Jiwa yang tandus.

Dari Kotaraya Eropah
Terbang jasad dan jiwa ke Bumi Urdun.
Mencari akan makna itu.

Mog…