Skip to main content

Posts

Showing posts from September, 2014

Hikmah bukan amarah

“Ketika kami berada di masjid bersama Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam, tiba-tiba datang seorang Arab Badwi lalu berdiri untuk kencing di masjid. Para sahabat Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam mengertaknya, tetapi Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda, “Janganlah kamu memutuskannya, biarkan dia selesai kencing terlebih dahulu.” Maka mereka (para sahabat) membiarkan orang tersebut sehingga dia selesai kencing. Setelah itu, Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam pun menasihatinya, “Sesungguhnya masjid ini tidak boleh digunakan untuk kencing dan kekotoran, masjid adalah tempat untuk zikir, solat, dan membaca al-Qur’an.” Atau sebagaimana sabda Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam yang sesuai. Setelah itu, Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam memerintahkan seseorang untuk mengambil satu baldi air dan menyiramnya.” (Hadis Riwayat Muslim, 2/133, no. 429)

[pengajaran] Hadis ini menunjukkan akhlak dan kebijaksanaan Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam dalam menangan…

Cari gajah depan mata

Gajah di hadapan mata tak nampak, kuman di seberang laut nampak pula.

Peribahasa itu ditujukan kepada semua masyarakat terutamanya pihak berkuasa agama dan mereka yang terbabit dalam pencegahan maksiat di 'Negara Islam' Malaysia. Bukan niat dihati ingin memperlekehkan serta mempertikai tugas dan amanah yang dilakukan oleh pihak-pihak tersebut tetapi sebagai ahli masyarakat marheen yang sudah pedih mata melihat perkara mungkar yang semakin hari semakin menjadi. 
Pernah ada kes pegawai pencegahan maksiat mengejar pelaku maksiat sehingga melibatkan kematian pelaku tersebut. Pernah ada juga kes serbuan terhadap pasangan yang telah berkahwin oleh pegawai pencegahan maksiat. Kedua-dua kes ini untuk pengetahuan umum dilakukan oleh pelaku maksiat secara tertutup dan sembunyi tanpa penampakkan dihadapan khalayak ramai. Bukan ingin memperlekeh kerja dan kewibawaan pegawai-pegawai tersebut, tetapi ingin menimbulkan beberapa persoalan terhadap organisasi-organisasi terbabit.


Kenapa merek…

sedia sebelum berkelana

Teringat kata-kata salah seorang guru sejarahku ketika dibangku sekolah menengah, "korang sepatutnya dah mula berdoa untuk cari isteri yang baik agamanya. Cantik itu bonus yang penting hati. Takkan nak kahwin esok baru nak doa hari ini. Kena doa dari awal". Kalau tak silap aku, ketika ini aku ditingkatan 3.

Ditambah pula kata-kata ustazah aku, "selalu la sedekahkan al-fatihah untuk jodoh kita, minta agar dijodohkan dengan yang terbaik".


Perkara yang signifikan daripada ungkapan 'emas' itu adalah PERSIAPAN KENDIRI kita membina sebuah 'masjid' yang terkandung didalamnya sakinah, mawadah dan rahmah. Sebelum aku terima nikahnya dilafazkan, persiapan diri kita amatlah penting dan utama kerana perkara ini bukan sesuatu yang main-main. Bagi aku, perkahwinan impian adalah perkahwinan yang kekal selamanya sehingga ke syurga. Kita harus menjadikan 'tummuhat' perkahwinan itu adalah syurga! Amin.
Banyak aspek perlu dipersiapsiagakan sebelum menggenggam…

Kepelbagaian dalam kesatuan

"Ashrul, you boleh buatkan I kuih lapis tak? I dah lama tak makan. I suka kuih-muih melayu ni"
"I bawa budu tahun ni datang Moscow. Kamu semua yang ajar I makan budu. Now, I dah suka makan budu."
"Sambal belacan is my favourite. Yummmyyy"
Percayakah anda kalau aku katakan dialog-dialog diatas keluar dari mulut kawan india dan cina aku? Percayalah. Itu adalah hakikat. Aku sendiri pada awalnya tidak percaya yang kawan india aku yang sudah ketagih dengan budu. Sounds weird. Nak tergelak pun ada juga. Tetapi memang aku kagum dengan mereka. Aku sendiri pun suka makan kari ayam india cicah roti canai. Jadi apa masalahnya,Kita kan Orang Malaysia! 
Pernah makan rojak ayam? Ayam. Mee. Sayur. Jemput-jemput. Kuah kacang. Digaul sekali dan rasanya sungguh enak. Salah satu makanan kegemaran aku dan pasti aku akan mendapatkannya sebelum terbang ke bumi Russia. Entah mengapa bagi aku makanan ini sungguh unik dan signifikan dengan kehidupan kita di bumi bertuah, Malaysi…

UPSR | Dimana hilangnya integriti?

Kertas soalan UPSR bocor? Perkara yang saban tahun telah berlaku. Cuma kali ini ia menjadi satu isu nasional yang berjaya menarik perhatian 2 orang Menteri Pelajaran kita. Satu isu yang telah menimbulkan kerisauan semua pihak dan mengharap perkara ini diselesaikan secepat mungkin.


Bagi adik-adik tahun enam, mereka dikehendaki menduduki semula peperiksaan UPSR bagi kertas Sains dan Bahasa Inggeris kertas 1 & 2 pada 30 Septermber 2014 nanti. Kesian mereka. Sudah pasti moral dan motivasi mereka sedikit sebanyak telah tergugat.


Dek kerana ingin mengejar kedudukan terbaik, keputusan yang cemerlang dan ingin mendapat status sekolah terbaik, nilai keilmuan sistem peperiksaan itu sanggup diketepikan. Apakah hasilnya kelak? Anak-anak kita berjaya bukan kerana hasil titik peluh mereka sendiri. Lama-kelamaan hilanglah kredibiliti pada sistem pendidikan kita yang sekarang ini sudah sedikit sebanyak tergugat dengan isu PBS. 
Jika tiada permintaan mana mungkin perkara ini akan terjadi. Ada pihak…

Cabaran bakul ais

Heboh dan menjadi ikutan diserata dunia. Masing-masing ingin menyahut cabara bakul ais ini. Entah kenapa bagi aku perkara ini hanya satu perkara yang sia-sia dan erkkk... Tak tahu macam mana nak terjemahkan perasaan aku terhadap cabaran ini. Hurmm. Buang masa, buang duit. Membazir!


Sedikit penerangan bagi sesiapa yang terfikir apa kejadah cabaran bakul ais ini sampai juling mata itu dibuatnya. Ok, bismillah. Sebenarnya 'cabaran bakul ais' ini atau nama fofularnya "Ice Bucket Challenge" dibuat atas kesedaran dan solidariti terhadap pesakit-pesakit saraf atau ALS. Senang cerita sebagai satu kempen untuk mewujudkan kesedaran kepada awam mengenai penyakit ini. 
Dikatakan kesan kesejukkan yang dialami oleh 'pemain' cabaran ini seakan seperti apa yang dirasakan oleh para pesakit ALS tersebut. Tapi, ALS tu apakah? Ok, jom kita baca sedikit fakta mengenai ALS ini.
ALS (amyotrophic lateral sclerosis) adalah salah satu jenis penyakit yang tergolong dalam penyakit sara…

Pintu itu masih terbuka

Bumi mana yang tidak ditimpa hujan,
Laut mana yang tidak dilambung ombak, Hati mana yang tidak dirundung derita, Jiwa mana yang tidak diundang duka, Manusia mana yang tidak dibasahi dosa.
Dari mula kita dilahirkan, kita bertatih sebelum berlari. Kadang kala kita terjatuh, namun kita bangkit kembali melangkah maju kehadapan.
Perjalanan menuju Cinta Tuhan itu kadang kala tersungkur jua dek tersepak batu nafsu yang sengaja dicampakkan oleh syaitan. Benar, kita ingin berubah dan mencari makna kehidupan dan 'deen' yang sebenar. Namun, kerana nafsu dan iman kita yang senipis kulit bawang ini kita lemas dengan godaan dunia dan syaitan tersebut. Allahu rabbi. Ampunillah kami.
Duhai insan, Itu lumrah kehidupan. Allah itu maha Pencipta. Dicipta-Nya dengan cukup sempurna dan indah agar setiap manusia itu mengambil iktibar serta pengajaran dari setiap apa yang berlaku. Percayalah duhai insan, Allah itu tidak sekejam apa yang disangka. Sungguh lemas kita itu sebenarnya sebagai 'perasa…