Skip to main content

Antara bola dan mentaliti

imej: google
Bola sepak. Satu permainan yang menjadi kegilaan kebanyakan masyarakat di muka bumi ini. Satu sukan yang kadang kala mampu menyatukan semua pihak dan kadang kala juga mampu memecah belahkan manusia. Sukan yang dijulang begitu tinggi di mata manusia berbanding sukan-sukan yang lain. Hebat. Tapi itu semua bukan yang aku ingin kupas untuk artikel kali ini.

Sebenarnya, beberapa hari yang lalu (19/8/2015), aku berkesempatan untuk hadir satu perlawanan bola sepak antara Terengganu dan PDRM di Stadium Sultan Mizan , Gong Badak Kuala Terengganu. Kali pertama menonton perlawanan bola sepak secara langsung di stadium. Teruja. Sudah tentu satu pengalaman yang bagi aku agak menarik.

Sama-sama bersorak apabila ada gol yang dijaringkan, sama-sama menyanyikan lagu negeri dengan penuh bangga dan sama-sama memberi semangat untuk pasukan Terengganu. Rasa aura melihat perlawanan bola sepak yang agak berbeza dan lebih syok.

Namun begitu, mata aku ini kadang kala menjadi tidak sedap untuk memandang beberapa perkara atau gelagat manusia ketika di stadium tersebut. Pertamanya aku agak kecewa dengan sikap segelintir masyarakat kita yang langsung tidak menitik beratkan mengenai hal kebersihan. Sisa makanan dibiarnya begitu sahaja. Kulit kuaci dibiarkan bersepah di tempat duduk selepas asyik mengunyah kuaci sambil layan bola sepak. Adusss... sedih!

Selain itu, menonton bola ini sangat menguji akhlak dan adab kita. Mana tak nya. Jika bola tak masuk dalam gol, macam-macam perkataan keluar dari mulut ini. Tambahan pula, jika pengadil buat keputusan yang berat sebelah, bersempur kata-kata maki hamun terpancul dari mulut kita. Nak diburukkan lagi keadaan, ada segelintir yang melontar objek-objek kearah padang justeru akan mengakibatkan keadaan yang kotor dan bersepah! Kalau silap hari bulan, mungkin ada kecederaan dan sesuatu yang tak diingini berlaku. minta jauh.

Ahhh… Jangan anda semua salah anggap. Aku bukan ingin ‘mengutuk’ orang sendiri dan bukan juga aku nak kata tiada yang baik serta positif langsung. Perkara ini semua juga satu muhasabah untuk diri aku ini sebagai salah seorang warga tempatan yang cintakan kebersihan dan juga semangat kesukanan.  Sama-sama kita pertingkatkan perkara-perkara yang agak kurang memuaskan ini. Ayuh!

imej: google
Tambahan pula, baru-baru ini aku cukup kagum dengan satu gambar yang menjadi ‘viral’ di internet mengenai penyokong JDT yang mengutip sampah selepas tamat perlawanan. Satu ‘attitude’ yang sangat dan patut dicontohi serta diamalkan oleh semua peminat bola sepak tempatan.  Nah, ada yang positif kan. Bravo!
imej: google


Di samping itu juga, aku juga harus memberi ‘credit’ kepada peminat bola sepak tempatan kerana boleh beratur dan mengikut giliran untuk memasuki stadium. Tiada lagi berebut-rebut untuk memasuki stadium. Tahniah! Perkara ini harus menjadi budaya yang berterusan agar kita mampu melahirkan warga yang tinggi sivik nya dan semuanya menjadi lancar serta tenteram.


Natijahnya, aku berharap kita semua mampu meningkatkan lagi mentaliti serta kesedaran sivik kita sebagai warga negara yang bertanggungjawab terhadap negara kita ini. Semoga mutu sukan dinegara kita semakin menjulang tinggi seiring dengan adab dan akhlak peminat sukan di Malaysia. Insha Allah. Majulah sukan untuk negara.

#sehatisejiwa



carian: Negeri bersih rakyat sihat, bola sepak, bersih, terengganu terbersih.




Comments

Popular posts from this blog

teks syarahan: kemantapan akidah melahirkan modal insan cemerlang

Bismillahirrahmanirrahim… ( Selawat ) Ribuan terima kasih saudara/saudari pengerusi majlis. Barisan panel hakim yang sentiasa tegak berpaksikan kebenaran, Serta muslimin dan muslimat yang dirahmati Allah sekalian. Assalamualaikum wrb
Kemantapan akidah melahirkan modal insan cemerlang, wahana hebat, tajuk syarahan saya pada hari ini. Sebelum kata demi kata disusun rapi, sebelum ayat demi ayat dilontarkan, izinkan saya melakukan sedikit pendefinisian tajuk ideologi saya ini. Kemantapan boleh diistilahkan sebagai keadaan yang mantap atau stabil. Manakala akidah beerti kepercayaan dan keyakinan yang betul serta sahih yang bertapak di dasar hati tentang Allah dan Rasul. Seterusnya istilah melahirkan boleh ditafsir sebagai mengadakan atau mewujudkan. Frasa modal insan membawa erti modal yang ada pada seseorang insan, seperti ilmu pengetahuan, dan kekuatan mental, fizikal serta rohani. manakala Cemerlang pula menurut kamus dewan membawa maksud menyerlah atau menonjol. Konklusinya, kemantapan akida…

esei: negeri bersih, rakyat sihat

Hadis baginda Rasulullah s.a.w. bermaksud, amat jelas kepada kita semua. Ia secara langsung menekankan tentang peri pentingnya kebersihan itu dalam kehidupan seorang muslim dengan meletakannya sebagai sebahagian daripada imannya. (riwayat Ahmad, Muslim, al-Tirmidhi dan Ibn Majah)
Potongan hadis di atas jelas menggambarkan bahawa agama Islam amat menekankan aspek kebersihan. Malah, semua agama di dunia ini juga amat menekankan aspek kebersihan dalam kehidupan beragama. Ini jelas menunjukkan bahawa kebersihan amat penting dalam kehidupan seharian kerana kebersihan merupakan pemangkin kepada kesihatan manusia. Bertunjangkan kepada perkara tersebut, langkah sederap telah diambil oleh pihak Kerajaan Negeri Terengganu bagi memastikan semua rakyat di negeri bertuah ini sihat disamping persekitarannya yang bersih. Negeri Bersih Rakyat Sihat. Menyelusuri bait kata “Negeri Bersih, Rakyat Sihat” pelbagai perspektif mahupun lontaran idea dapat kita berikan. Hasrat murni pihak kerjaan negeri dibawa…

Pelukis Jalanan

Tajuk:Pelukis Jalanan
Penulis:Teme Abdullah
Penerbit: IMAN Publications
Genre: Perkongsian Pengalaman, travelog serta motivasi.

Sinopsis dari buku:

Kisah si pelukis jalanan.
-Dapat biasiswa ke luar negara
-Terkandas di A-Level
-Sambung belajar di UK dengan biaya sendiri
-Kerja di fast food restaurant untuk servive
-Bank account balance = 0.00
-Ditikam belakang oleh rakan sekelas
-Sebulan makan nasi+telur+garam
-Mula melukis di jalanan
-Lukisan mula menempah nama di Instagram
-Dikenali sebagai Teme, si Pelukis Jalanan

***
"Jika diberi peluang berpatah balik masa, perbetulkan semuanya, mengelak kegagalan berlaku, dan hidup dengan selesa, aku akan memilih untuk tidak lakukannya. Kerana pengalaman inilah anugerah bernilai Allah kepada aku." -Teme Abdullah

Ulasan:

Teme. Apakah itu? Nama yang pada mulanya amat janggal bagi aku namun setelah membelek mukabuku (facebook) milik beliau, aku kagum dengan lukisan-lukisan beliau. Unik dan cantik. Ketika di Mosko lagi aku menyimpan hasrat untuk mendapatkan …