Skip to main content

Masa yang menjadi mangsa

 “Demi Masa! Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh, dan mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan kesabaran.”
(Al-Asr : 1 – 3).

Amat benarlah firman Allah itu. Allah telah bersumpah dengan masa kerana Dia mengetahui bahawa masa itu teramat penting. Sedetik masa yang berlalu pergi meninggalkan kita mana mungkin akan kembali. Mustahil! Jika manusia itu lalai dan leka, akan rugilah mereka.

Pepatah arab ada menyebut, "Masa umpama mata pedang".

Ya, masa umpama mata pedang yang sangat tajam. Jika kita tidak menggunakannya sebaik yang mungkin kita akan mengalami kecelakaan. Contohnya cuba kita lihat pedang samurai yang dikatakan antara bilah pedang yang tertajam didunia. Ohhh, tersilap langkah mengendalikan pedang itu mungkin nyawa akan menjadi mangsa atau paling kurang ada darah yang jatuh ke bumi.


Begitu jugalah masa. Penggunaan masa yang betul, efektif dan baik amat penting bagi mengelakkan diri kita kerugian. Rugi kerana waktu itu tidak akan kembali walau air mata darah yang mengalir, atau dibayar dengan berjuta ringgit. Sungguh masa itu tidak ternilai dan tiada jual belinya.

Menyelusuri pengalaman sendiri sebagai seorang pelajar perubatan, pembawa buatan gembira (baca = usrah), seorang anak dan sebagai seorang sahabat serta pelbagai lagi amanah yang dipikul memerlukan pengurusan masa yang sangat baik. Banyak nya amanah bukan bererti kita akan bercelaru tetapi ianya mengajar diri ini untuk lebih tersusun dan memanfaatkan masa sepenuhnya. insha Allah.

Bak kata Imam Hassan Al-Banna, "Tanggungjawab melebihi masa yang ada".

Tetapi diri ini mengaku bahawa masih lagi belajar untuk membahagi masa sebaik mungkin dan mengoptimumkan setiap detik yang diberi pinjam oleh Allah ini. Tidak mudah tetapi ianya tidak mustahil. Bertekadlah untuk menggunakan masa dengan betul disamping membuat sedikit 'planning' ataupun jadual agar masa lebih tersusun dan dapat digunakan sepenuhnya.

Kita asyik mengadu bahawa kita ketidakcukupan masa. Macam mana nak belajar, berdakwah, menjalankan tugas sebagai anak, menunaikan hak-hak ukhuwah dan sebagainya. Jika difirkan masa yang Allah berikan itu sama kepada semua. Yang membezakan kita adalah pengurusan masa itu sendiri.

Teringat akan satu ungkapan emas yang dilontarkan oleh seorang insan hebat yang juga merupakan idola dalam dunia perubatan ini. Beliau adalah Dr Danial Zainal Abidin. 

Katanya, "If you give the time, you will have the time".

Allah. Kagum melihat seorang pengamal perubatan moden, seorang pendakwah, seorang ayah, motivator, personaliti tv dan seorang penulis. Begitu hebat beliau mengoptimumkan masa tersebut walaupun beban tugasan yang begitu banyak dan berat.

Jika kita tidak mencari masa itu, kita tidak akan mendapat masa tersebut. Tersentap. Membuatkan diri ini terfikir. Diri ini sering mengadu tiada masa untuk ini dan itu. Walhal, banyak nya masa yang dihabiskan untuk perkara yang tidak berfaedah dan lagho. Allah.

*Nanges

Muhasabah kembali. Bagaimanakah pengurusan masa kita? Semoga sama-sama kita betulkan diri dan cuba mengoptimumkan penggunaan masa untuk perkara yang mendatangkan faedah krpada diri, agama dan ummat. Insha Allah.

"Indahnya setiap detik itu menjadi zikir,
memuji Tuhan mengharap keredhaannya."

Demi masa,
AshrulAffiq



Comments

Post a Comment

tinggalkan pesanan

Popular posts from this blog

teks syarahan: kemantapan akidah melahirkan modal insan cemerlang

Bismillahirrahmanirrahim… ( Selawat ) Ribuan terima kasih saudara/saudari pengerusi majlis. Barisan panel hakim yang sentiasa tegak berpaksikan kebenaran, Serta muslimin dan muslimat yang dirahmati Allah sekalian. Assalamualaikum wrb
Kemantapan akidah melahirkan modal insan cemerlang, wahana hebat, tajuk syarahan saya pada hari ini. Sebelum kata demi kata disusun rapi, sebelum ayat demi ayat dilontarkan, izinkan saya melakukan sedikit pendefinisian tajuk ideologi saya ini. Kemantapan boleh diistilahkan sebagai keadaan yang mantap atau stabil. Manakala akidah beerti kepercayaan dan keyakinan yang betul serta sahih yang bertapak di dasar hati tentang Allah dan Rasul. Seterusnya istilah melahirkan boleh ditafsir sebagai mengadakan atau mewujudkan. Frasa modal insan membawa erti modal yang ada pada seseorang insan, seperti ilmu pengetahuan, dan kekuatan mental, fizikal serta rohani. manakala Cemerlang pula menurut kamus dewan membawa maksud menyerlah atau menonjol. Konklusinya, kemantapan akida…

esei: negeri bersih, rakyat sihat

Hadis baginda Rasulullah s.a.w. bermaksud, amat jelas kepada kita semua. Ia secara langsung menekankan tentang peri pentingnya kebersihan itu dalam kehidupan seorang muslim dengan meletakannya sebagai sebahagian daripada imannya. (riwayat Ahmad, Muslim, al-Tirmidhi dan Ibn Majah)
Potongan hadis di atas jelas menggambarkan bahawa agama Islam amat menekankan aspek kebersihan. Malah, semua agama di dunia ini juga amat menekankan aspek kebersihan dalam kehidupan beragama. Ini jelas menunjukkan bahawa kebersihan amat penting dalam kehidupan seharian kerana kebersihan merupakan pemangkin kepada kesihatan manusia. Bertunjangkan kepada perkara tersebut, langkah sederap telah diambil oleh pihak Kerajaan Negeri Terengganu bagi memastikan semua rakyat di negeri bertuah ini sihat disamping persekitarannya yang bersih. Negeri Bersih Rakyat Sihat. Menyelusuri bait kata “Negeri Bersih, Rakyat Sihat” pelbagai perspektif mahupun lontaran idea dapat kita berikan. Hasrat murni pihak kerjaan negeri dibawa…

Pelukis Jalanan

Tajuk:Pelukis Jalanan
Penulis:Teme Abdullah
Penerbit: IMAN Publications
Genre: Perkongsian Pengalaman, travelog serta motivasi.

Sinopsis dari buku:

Kisah si pelukis jalanan.
-Dapat biasiswa ke luar negara
-Terkandas di A-Level
-Sambung belajar di UK dengan biaya sendiri
-Kerja di fast food restaurant untuk servive
-Bank account balance = 0.00
-Ditikam belakang oleh rakan sekelas
-Sebulan makan nasi+telur+garam
-Mula melukis di jalanan
-Lukisan mula menempah nama di Instagram
-Dikenali sebagai Teme, si Pelukis Jalanan

***
"Jika diberi peluang berpatah balik masa, perbetulkan semuanya, mengelak kegagalan berlaku, dan hidup dengan selesa, aku akan memilih untuk tidak lakukannya. Kerana pengalaman inilah anugerah bernilai Allah kepada aku." -Teme Abdullah

Ulasan:

Teme. Apakah itu? Nama yang pada mulanya amat janggal bagi aku namun setelah membelek mukabuku (facebook) milik beliau, aku kagum dengan lukisan-lukisan beliau. Unik dan cantik. Ketika di Mosko lagi aku menyimpan hasrat untuk mendapatkan …