Skip to main content

Beruzlah hati, bukannya jasad

"Ahhhhhhh.... Serabut! Buat ini tidak kena, buat itu tidak menjadi. Kenapa ni?!"

"Dah check hati tu? Mungkin banyak sangat 'dunia' dalam hati kot..."

*       *      *      *


Sahabat, kadang kala hati ini tidak tenang kerana terlalu banyak 'dunia' yang menyelinap masuk sama ada melalui 'imegresen' ataupun secara haram. Kemasukan secara tidak terkawal mampu mengotorkan halaman hati dengan sampah sarap jahiliyah yang busuk lagi menjijikan. Jika dibiarkan nanti takut akan merosakkan astana iman dan menghancurkan tiang mardhatillah.

Allahu Allah. Teringat satu rantaian kata dari salah seorang pemikir islam,

"Dunia boleh saja ditanganmu atau berada disakumu untuk engkau simpan dan pergunakan dengan niat yang baik. Tetapi jangan meletakkannya didalam hati. Engkau boleh menyimpannya diluar pintu (hati), tetapi jangan memasukkannya ke dalam pintu. Karena hal itu, tidak akan melahirkan kemuliaan bagimu." (Syaikh Abdul Qadir Jailani)

Ya, biarkan saja hati itu bertapak di tangan kita, jangan biarkan ia bertakhta di hati. Bentengkan hati kita dengan perisai akhirat agar dapat menepis segala panahan dunia yang bertubi-tubi menyerang kota hati ini. Perkukuhkan keimanan, pertingkatkan ketakwaan dan pertajamkan bilah mata keTuhanan.

*       *       *      *

Flashback
Ayuh kita menoleh kembali sirah Nabi SAW ketika dikota Mekah. Ketika itu Baginda belum lagi diangkat dan dilantik sebagai Rasul, Pembawa rahmat sekalian alam. Baginda seringkali beruzlah di Gua Hira' kerana tidak tahan melihat kebobrokkan dan jahiliyah masyarakat arab Quraisy yang membuatkan hati Nabi SAW tidak senang. Manakan tidak, zina menjadi santapan harian, arak peneman hidup, pergaduhan menjadi tradisi, pembunuhan anak kecil sebagai satu adat dan penyembahan berhala yang pelbagai rupa. Kehidupan langsung tanpa peradaban, tatasusila dan kemanusiaan. Oleh kerana kehidupan yang carca merba itu, Baginda mengambil keputusan untuk menjauhkan diri dari mereka, mencari ketenangan mencari erti kehidupan dan mencari Tuhan.

The Present
Melihat kehidupan sekarang, tidak ubah seperti zaman jahiliyyah yang lalu. Zina makin berleluasa, buang anak tak usah cakap, arak, kehidupan sosial, menyembah berhala harta (kekayaan) dan sebagainya. Manusia sudah mula lupa Tuhan kerana dunia itu amat mengasyikkan!

Oleh yang demikian, hati kita juga perlu beruzlah. Bukanlah bermakna kita perlu pergi ke Gua Kelam, Gua Bewah atau Batu Cave semata-mata untuk beruzlah. Tetapi melihat kondisi kita pada hari ini, beruzlah yang sangat relevan adalah beruzlah hati. Bawalah hati ini jauh lari daripada hiruk pikuk jahiliyyah dan dosa agar ianya dapat mengenal apa tujuan penghidupan serta mendekatkan diri pada si Pencipta.

Hati ini sudah sesak dengan debuan hitam. Menginginkan udara iman yang segar bugar agar ia mampu kembali menjalankan tugas sebagai nakhoda jasad yang sedang belayar dilautan dunia. Lautan dunia itu tidak mudah yang disangka kerana gelombang ujian yang akan datang bertubi-tubi tanpa mengenal masa dan ketika. Oleh itu, nakhoda itu perlulah dilatih, diisi dan dipersiapkan dengan segala macam jenis kelengkapan agar mampu belayar dengan penuh hikmah, menempis segala gelombang ujian tersebut.


Beruzlahlah!
Jangan biarkan hati ini tenat dan penat.
Curilah seketika detik untuk berehat.
Membawa hati jauh dari dunia.
Agar lebih dekat pada-Nya.

wassalam.

Yang merindui Mardhatillah,
AshrulAffiq


Comments

Popular posts from this blog

teks syarahan: kemantapan akidah melahirkan modal insan cemerlang

Bismillahirrahmanirrahim… ( Selawat ) Ribuan terima kasih saudara/saudari pengerusi majlis. Barisan panel hakim yang sentiasa tegak berpaksikan kebenaran, Serta muslimin dan muslimat yang dirahmati Allah sekalian. Assalamualaikum wrb
Kemantapan akidah melahirkan modal insan cemerlang, wahana hebat, tajuk syarahan saya pada hari ini. Sebelum kata demi kata disusun rapi, sebelum ayat demi ayat dilontarkan, izinkan saya melakukan sedikit pendefinisian tajuk ideologi saya ini. Kemantapan boleh diistilahkan sebagai keadaan yang mantap atau stabil. Manakala akidah beerti kepercayaan dan keyakinan yang betul serta sahih yang bertapak di dasar hati tentang Allah dan Rasul. Seterusnya istilah melahirkan boleh ditafsir sebagai mengadakan atau mewujudkan. Frasa modal insan membawa erti modal yang ada pada seseorang insan, seperti ilmu pengetahuan, dan kekuatan mental, fizikal serta rohani. manakala Cemerlang pula menurut kamus dewan membawa maksud menyerlah atau menonjol. Konklusinya, kemantapan akida…

esei: negeri bersih, rakyat sihat

Hadis baginda Rasulullah s.a.w. bermaksud, amat jelas kepada kita semua. Ia secara langsung menekankan tentang peri pentingnya kebersihan itu dalam kehidupan seorang muslim dengan meletakannya sebagai sebahagian daripada imannya. (riwayat Ahmad, Muslim, al-Tirmidhi dan Ibn Majah)
Potongan hadis di atas jelas menggambarkan bahawa agama Islam amat menekankan aspek kebersihan. Malah, semua agama di dunia ini juga amat menekankan aspek kebersihan dalam kehidupan beragama. Ini jelas menunjukkan bahawa kebersihan amat penting dalam kehidupan seharian kerana kebersihan merupakan pemangkin kepada kesihatan manusia. Bertunjangkan kepada perkara tersebut, langkah sederap telah diambil oleh pihak Kerajaan Negeri Terengganu bagi memastikan semua rakyat di negeri bertuah ini sihat disamping persekitarannya yang bersih. Negeri Bersih Rakyat Sihat. Menyelusuri bait kata “Negeri Bersih, Rakyat Sihat” pelbagai perspektif mahupun lontaran idea dapat kita berikan. Hasrat murni pihak kerjaan negeri dibawa…

Pelukis Jalanan

Tajuk:Pelukis Jalanan
Penulis:Teme Abdullah
Penerbit: IMAN Publications
Genre: Perkongsian Pengalaman, travelog serta motivasi.

Sinopsis dari buku:

Kisah si pelukis jalanan.
-Dapat biasiswa ke luar negara
-Terkandas di A-Level
-Sambung belajar di UK dengan biaya sendiri
-Kerja di fast food restaurant untuk servive
-Bank account balance = 0.00
-Ditikam belakang oleh rakan sekelas
-Sebulan makan nasi+telur+garam
-Mula melukis di jalanan
-Lukisan mula menempah nama di Instagram
-Dikenali sebagai Teme, si Pelukis Jalanan

***
"Jika diberi peluang berpatah balik masa, perbetulkan semuanya, mengelak kegagalan berlaku, dan hidup dengan selesa, aku akan memilih untuk tidak lakukannya. Kerana pengalaman inilah anugerah bernilai Allah kepada aku." -Teme Abdullah

Ulasan:

Teme. Apakah itu? Nama yang pada mulanya amat janggal bagi aku namun setelah membelek mukabuku (facebook) milik beliau, aku kagum dengan lukisan-lukisan beliau. Unik dan cantik. Ketika di Mosko lagi aku menyimpan hasrat untuk mendapatkan …