Skip to main content

Di Ruang Udara Palestina

diatas ruang udara Palestin


Dari kejauhan aku melihat mu
Bumi yang masih lagi dijajah,
Dari awan aku memandang
Bumi yang penuh kemuliaan.

Ampun aku kerna tidak mampu
Hanya memandang hanya melihat,
Ampun aku kerna tiada daya
Hanya mengharap semua ini berakhir;
Tapi bila, aku pun tiada kuasa
Hanya berdoa untuk terbaik
Dari-Mu Tuhan Maha Kuasa.

Duhai saudaraku dibawah sana,
Tabahkan hati seteguh akidah mu
Rela bermandi darah demi agama,
Aku malu aku cemburu
Keberanian umpama tidak kenal mati
Sedangkan aku masih lagi dibelenggu wahan,
Tidurmu alasnya bumi bumbungnya langit
Sedangkan tidurku beralaskan tilam berselimutkan mimpi.

Duhai saudaraku dibwah sana,
Teruslah berjuang demi kesucian agama
Itu peluang bagi mu mencapai syurga
Apa lagi seindah balasan bersama Sang Rasul kita
Didalam Jannatul Firdaus kekal selamanya;

Beruntunglah kamu! Beruntunglah!
Sedang aku masih lagi bertarung nafsu
Antara dunia ataupun pejuangan agama
Lena dan leka dengan manisnya maksiat
Termakan pujuk janji palsu syaitan durjana
Entah layak atau tidak bersamamu
Bermain-main dipinggiran kautsar
Menikmati keindahan yang terindah,
Allahu Allah... 
Malunya aku pada kamu.

Ingin saja aku terjun ke sana
Mendakap kasih memeluk cinta
Dengan dirimu sang pejuang agama
Akan aku ungkap kata
Sejuta kemaafan dari manusia hina
Yang entah bila menunggu masa
Menjadi satria untuk membela
Berjuang tanpa mengenal putus asa

Aku merindui pertemuan itu,
Kita bersama sujud dihalaman al-Aqsa
Menghadap kiblat menuju Baitullah
Tanda penyatuan hati dan jiwa
Saling memuji kebesaran Tuhan
Mengangkat takbir tanda kekuatan.

Aku Merindui pertemuan itu,
Berpimpin tangan ditepian pantai Gaza
Melihat indahnya sang mentari melabuhkan dirinya
Menghirup bayu hembusan si Mediterranean
Bebasnya terbang si burung camar
Begitu juga bebasnya tanah Palestina.

Ya, aku yakin saat itu akan tiba
Sedikit masa lagi...

Dari langit ini aku mencurah cintaku
Buat sekalian saudaraku dibawah sana
Bumi yang sentiasa dihatiku, Palestina.


Diruang Udara Palestina,
08122016
Airbus 319. Austrian Airlines
Vienna to Amman


Comments

Popular posts from this blog

teks syarahan: kemantapan akidah melahirkan modal insan cemerlang

Bismillahirrahmanirrahim… ( Selawat ) Ribuan terima kasih saudara/saudari pengerusi majlis. Barisan panel hakim yang sentiasa tegak berpaksikan kebenaran, Serta muslimin dan muslimat yang dirahmati Allah sekalian. Assalamualaikum wrb
Kemantapan akidah melahirkan modal insan cemerlang, wahana hebat, tajuk syarahan saya pada hari ini. Sebelum kata demi kata disusun rapi, sebelum ayat demi ayat dilontarkan, izinkan saya melakukan sedikit pendefinisian tajuk ideologi saya ini. Kemantapan boleh diistilahkan sebagai keadaan yang mantap atau stabil. Manakala akidah beerti kepercayaan dan keyakinan yang betul serta sahih yang bertapak di dasar hati tentang Allah dan Rasul. Seterusnya istilah melahirkan boleh ditafsir sebagai mengadakan atau mewujudkan. Frasa modal insan membawa erti modal yang ada pada seseorang insan, seperti ilmu pengetahuan, dan kekuatan mental, fizikal serta rohani. manakala Cemerlang pula menurut kamus dewan membawa maksud menyerlah atau menonjol. Konklusinya, kemantapan akida…

esei: negeri bersih, rakyat sihat

Hadis baginda Rasulullah s.a.w. bermaksud, amat jelas kepada kita semua. Ia secara langsung menekankan tentang peri pentingnya kebersihan itu dalam kehidupan seorang muslim dengan meletakannya sebagai sebahagian daripada imannya. (riwayat Ahmad, Muslim, al-Tirmidhi dan Ibn Majah)
Potongan hadis di atas jelas menggambarkan bahawa agama Islam amat menekankan aspek kebersihan. Malah, semua agama di dunia ini juga amat menekankan aspek kebersihan dalam kehidupan beragama. Ini jelas menunjukkan bahawa kebersihan amat penting dalam kehidupan seharian kerana kebersihan merupakan pemangkin kepada kesihatan manusia. Bertunjangkan kepada perkara tersebut, langkah sederap telah diambil oleh pihak Kerajaan Negeri Terengganu bagi memastikan semua rakyat di negeri bertuah ini sihat disamping persekitarannya yang bersih. Negeri Bersih Rakyat Sihat. Menyelusuri bait kata “Negeri Bersih, Rakyat Sihat” pelbagai perspektif mahupun lontaran idea dapat kita berikan. Hasrat murni pihak kerjaan negeri dibawa…

Pengalaman Puasa di Perantauan (Rusia)

Puasa selama lebih kurang 19 jam di bumi Rusia pada mulanya aku rasakan agak mustahil. Bermula kurang lebih pukul 2.30 pagi sehingga kurang lebih jam 9.30 malam! Namun, semuanya hilang. Entah kenapa aku merasakan ruh ramadhan pada tahun ini amat berbeza sekali. Aku dapat rasakan bahawa ramadhan kali ini penuh dengan makna dan kenikmatan yang hanya Allah sahaja mengetahuinya.

Penat? Tidaklah! Walaupun berpuasa selama 19 jam, ditambah pada waktu musim panas dengan mengahadiri kuliah lagi, aku agak kurang berasa penat, lapar dan dahaga. Betul, tak tipu. Betul lah kata orang, kalau kita niat mahu berpuasa, Allah akan permudahkan segala urusan puasa kita. Cuba tak makan 19 jam pada hari biasa, lembik dibuatnya! huhu.


Berbuka puasa di masjid

Satu perkara yang menjadi bucket list aku sepanjang bulan ramadhan lalu adalah untuk berbuka puasa bersama masyarakat setempat. Alhamdulillah, dalam kesibukkan aku untuk peperiksaan akhir semesta Allah izinkan juga aku untuk berbuka bersama mereka beber…